Pertemuan Yang Tak Direncanakan

Pernah enggak sih, ngalamin momen dimana kita ingin reunian, tapi ada saja halangannya. Yang satu bisa, yang lain enggak bisa. Yang satu sempet, yang lain enggak sempet. Enggak ketemu timing yang pas untuk ngumpul semua.
Pernah ngalamin gitu sama temen-temen? Atau sering? Hahaha. 

Ya, saya dan kedua 'kakak' saya pun begitu. 

Jadi ceritanya begini.
Saya kan dulu pernah kerja di salah satu manufaktur yang ada di Indonesia. Di mana saya bertemu dengan banyak orang baik dan luar biasa. Salah dua dari mereka adalah yang akhirnya menjadi tim di bagian yang sama. Dari segi usia saya yang paling bontot, haghaghag. 

Sumber gambar klik di sini 


Anyway, nama bagiannya kala itu adalah Toolmaker, entah sekarang sudah berubah atau belum namanya hehehe.
Dulu pas awal-awal training, kami udah kayak ban becak, kemana-mana bertiga. Plus Teh Erna, yang narik becaknya *eh 🙈 Maksudnya teh Erna adalah interpreteur kami. Sedangkan coach kami ada tiga. Senpai Ochiai, Uda Fahmi, dan Mang Aspe (nama Aslinya sih Asep, tapi saya udah kebiasaan manggilnya jadi Aspe, junior kurang ajar emang nih saya, haghaghag, hampura Mang)  

Momen-momen training adalah momen yang paling berkesan. Mungkin itu jadi salah satu momen yang mampu mengakrabkan kami semua. 

Nah, sejak salah satu diantara kami menikah, yakni Teh Devi yang lebih dulu menggenapkan Diennya, pada tahun 2012, maka sejak saat itu Teh Devi memilih resign dari dunia permanufakturan, karena akan ikut suaminya ke Tangerang. 

Well, tinggalah saya dan Teh Intan yang masih ada di tim yang sama. 

Namun, selang beberapa lama, formasi berubah. Saya dan Teh Intan tak lagi satu bagian. 
Tapi saya masih sering bertemu dengan beliau, karena kan masih satu pabrik. Kadang ketemu di lorong masuk-keluar karyawan, kadang pas di loker, kadang ketemu di kantin, dan kadang ketemu di luar angkasa, eh luar gedung maksudnya hehehhe. 

Jadi silaturahmi saya dengan teh Intan masih intens. Sedangkan dengan Teh Devi, setelah beliau resign, kami jaraaaaaaaang sekali ketemu. Paling via telepon dan sms saja (dulu belum booming Whatsapp, bray). 

Nah, ketemu-ketemu lagi dengan Teh Devi itu pas saya lahiran anak pertama saya menjelang akhir tahun 2014.
Kebetulan beliau lagi mudik ke Karawang. 

Dan sampai akhirnya saya resign dari manufaktur tersebut, alhamdulillah silaturahmi mah enggak putus. Cuma emang belum bisa ngepas waktunya untuk ketemuan bareng. 

Baca juga ini: Tulisan Pamit Resign 😄 

Sering kami usahakan untuk bisa ngumpul bertiga, sebagai alumni Toolmaker hahaha. Tapi, yaaa, begitulah. Belum rezekinya ketemu mungkin ya. 
Jadi polanya, paling saya ketemu sama teh Devi pas doi mudik, tapi teh Intan pas lagi enggak bisa ketemu. Atau, saya ketemu sama Teh Intan aja, karena teh Devinya jauh di Tangerang. 

Nah, pas saya resign dari manufaktur tersebut 2016 awal,  saya masih tetap intens ketemu dengan Teh Intan karena beliau rumahnya juga dekat dengan saya. Beda komplek doang. 

Apalagi pas teh Intan juga resign tahun 2017, saya lebih sering lagi ketemu dengan beliau.

Sampai akhirnyaaaa setelah 7 purnama haghaghag, kami bertiga bisa kumpul bareng gini. BERTIGA. Paket lengkap Toolmaker versi cewek,  hahaha. 
Bahkan, pertemuan kami kali ini dilengkapi dengan bocils yang superrr balalageur hehehe.


Udah kayak Daycare ya, 😄 padahal ini juga minus satu, dede Fatul (anak bontot Teh Devi) enggak ikut

Padahal pertemuan ini juga enggak direncanain. Tiba-tiba aja pas siang-siang saya lagi ngasuh dede Rara Sementara Teteh Caca lagi bobok, ada yang datang dengan pasukan. Yakni Teh Devi with bocils.

Ya langsung aja kami hubungi teh Intan, karena tadinya kita mau kesana. Tapi akhirnya teh Intan yang nyusul ke rumah saya. 

Daaaan, betapa serunya anak-anak kami main ketika sudah berkumpul bersama. Mereka enjoy main bareng, kebetulan anak-anaknya cewek semua ya, kecuali dede Fatul, bontotnya teh Devi, yang lagi enggak bisa ikut. Jadi kemarin tuh udah kayak perkumpulan bocah cewek super, hehehe. 

Saya hampir tidak percaya, betapa cepatnya waktu bergulir. Perasaan baru kemarin saya dan kedua 'kakak' saya itu memakai seragam yang sama dalam status masih gadis. 

Sekarang ketika sudah berkumpul after a long time, kami bukan lagi gadis pengoperasi mesin, tapi sudah jadi emak-emak 'pengoperasi bocah'. 

Yang kami tangani kini bukan lagi berapa lama circle time machine, berapa banyak tool yang harus digerinda, berapa banyak tool yang harus diukur, berapa sering kalibrasi mesin dan menguras tanki seiki, dansebagainya.
Tapi berapa lama bocah kami main, tidur, mandi, berapa banyak makanan atau minuman yang sengaja atau tidak sengaja ditumpahkan, seberapa tahan kami untuk tetap cool saat anak-anak tantrum, berebut mainan,  wkwkwk, dan masih banyak lagi. Dan itu semua lebih complicated ternyata, jauh complicated dibanding saat kami mengoperasikan mesin. Ya jelas beda lah dijeeeeee, manusia dan mesin tak akan pernah sama, hehehe. 

So, makasih banyak yaaaa Teh Devi dan Teh Intan, akhirnya kita bisa juga ngumpul bareng gini, bahkan lebih seru karena udah pada punya 'buntut', hehehe sop kali ah. 

Semoga silaturahmi kita semua selalu terjaga. Love youuuuu all. 

Salam, 
Djayanti Nakhla Andonesi
28 Juni 2018


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tahun Baru 1440 Hijriah, Apa Saja Yang Akan Ditargetkan?

Alhamdulillah kita sudah memasuki tahun baru Hijriah yang ke 1440. Saya pun merenung. Apa saja yang telah saya lakukan selama setahun ke bel...