Sabtu, 17 September 2016

Ada Sesuatu di Bakmi Pacor

Sore tadi, akhirnya saya bisa juga mampir di kedai milik Pak Awan, atau yang biasa dikenal dengan Papa Corel tanpa draw.

Sejak Pacor, begitu sapaannya, launching logo kedainya melalui Facebook, saya yang emang rada gila sama jenis mie, jadi penasaran banget. Karena, kedai Pacor itu berjudul Bakmi.

Saya sudah berkali-kali merajuk sama suami, supaya segera berkunjung kesana.
Tapi,
suami baru mengizinkan saya menyicipi mie lagi ya sore tadi, hehehe.

Maklum, lah. Saya pernah punya riwayat masuk angin. Eh, riwayat sakit typus. Jadi, harus bisa mengendalikan per-mie-an yang masuk ke dalam perut. Maka dari itu, saya punya semacam jadwal khusus makan mie. Minimal seminggu tiga kali #plak #ditampolSumpit #becandaaaaPi

Nah, postingan Pacor soal bakminya, jelas bikin saya ngiler meskipun lagi enggak ngelindur. Ih, bisa banget nih personal brandingnya. Kursus sama siapa sih, Pak?

Sebenarnya saya sudah mulai biasa aja sih, dengan iklan-iklan mie yang bertebaran di jagat raya. Tapi, bakmi Pacor yang satu ini, koq ya punya daya tarik yang wah banget ya?

Saya tertarik untuk segera menyicipi bakmi Pacor ini, karena saya pelan-pelan simpati dengan postingan-postingan Pacor. Saya merasa ada sesuatu yang luar biasa di Bakmi Pacor itu.


Ada apakah di Bakmi Pacor itu? 


1. Apa ya?

Yang jelas, ada mie dan segala bumbu, lah. Namun, yang membuat bakmi ini beda adalah, adanya Cabe!
Iya, cabe beneran. Bukan cabe plastik yang buat maenan anak atau cabe-cabean yang suka naik motor tigatigaan.

Pantesan aja, tagline Bakminya: Kuat berapa cabe, gaes?


Hehe. Kalau saya sih, emang kurang suka sama cabe, jadi saya pesan bakminya yang level balita, alias yang enggak pakai cabe sama sekali. Hehe.

Toh kita boleh request begitu koq, kalau emang enggak kuat pedes mah enggak usah maksain, kan? Cinta aja kalau dipaksain enggak enak, iya kan?

Dan kalau teman-teman emang gila pedes, silakan minta cabe sebanyak-banyaknya. Asal jangan minta Mama Corelnya aja, bisa digetok Papa Corel nanti,  tau rasa loh!



Tapi,  eh tapi. Kalau request cabenya kebanyakan, dan bikin sakit perut, gampang, di samping kedai ada rumah sakit, koq. Cuma, administrasi dibayar sendiri-sendiri ya, kan udah pada punya BPJS. Hehehe.


2. Tempat strategis

Kalau menurut saya, sih. Pemilihan tempat kedai Bakmi Pacor sudah cukup strategis. Di pinggir jalan. Yaiyalah kalau di tengah jalan, ngalangin orang lewat, dong.

Kalau teman-teman belum tahu, kalau dari luar kota, coba masuk gerbang tol Karawang Barat, lalu tuju arah alun-alun tapi lewat galuh mas. Nah, disana kan ada rumah sakit Family, itu rumah sakit baru. Abis itu, gerak sedikit, percis di samping rumah sakit mitra family itu ada kedai-kedai. Salah satunya, berarti sembilan, adalah kedai bakmi Pacor.

Keliatan koq, dari jalan raya logo kedainya berwarna merah dengan gambar wajah kartun cewek lagi senyum. Saya, sih, belum nanya inspirasi logonya dari mana. Tapi, kayaknya, inspirasi senyum logonya koq mirip banget sama senyum anaknya, neng Kilau.

Duh siapa pula itu neng Kilau? Itu, anak keduanya PaCor. Koq, saya tahu? Ya jelaslah, wong Pacor rajin banget Posting semua hal tentang keluarganya, hihi.

Neng Kliaunya lagi ngelamun :>


3. Good people

Nah, ini yang paling penting.
Bagaimanapun strategisnya tempat, dan betapapun kecenya promo yang dilakukan, tetap yang paling ngaruh dan ngena ke hati orang-orang untuk jadi pelanggan adalah adanya good people di dalamnya.

Dan kedai Bakmi Pacor ini, memilikinya. Mama Corel yang tadi jaga stand di kedai itu, super ramaaaaah.
Sampe semut di dinding aja disapa kayaknya kalau emang ngerti bahasanya. Pokoknya enak deh orangnya.


Dan khusus MamaCorel atau yang biasa disapa sama netizen dengan sebutan teh Dinda, emang kece badai. Cantik banget aslinya. Bisa banget yak Pacor milih istri. Tapi, koq teh Dinda mau ya sama Pacor? Wkwkwkwkwk #kemudianDiLemparCabeSebaskom #ampunPaCor #DamaiItuIndah

4. Bakminya emang enak

Selain penataannya yang rapi saat penyajian, bakmi Pacor emang enak. Enggak nyesel ngebujuk-bujuk suami untuk makan bakmi ini.


Oia, itu mangkuk sebelahnya bukan kobokan, ya. Tapi emang penyajian kuahnya dipisah. So, jangan sampe salah kobok, kalau mau cuci tangan ada keran koq, atau mau kecipak-kecipak di kolam ikan juga kayaknya boleh :D


5. Harga terjangkau

Mahal atau murah relatif ya. Tapi, untuk ukuran seenak itu, 15 ribu satu porsi, lumayan terjangkau, lah. Tapi, syukur-syukur sih, abis ngereview kayak gini, saya bisa dapet gratisan bakminya, wkwkwkwk.
#enggakUsahdianggapBecanda

6. Bonus

Ada bonusnya loh, makan bakmi Pacor. Mau tahu?
Bonusnya adalah, sumpit yang tidak terpakai boleh dibawa pulang :D



Atau, buat teman-teman yang gadgetable, dan khawatir lawbet, di kedai bakmi tersedia terminal buat nge-charge, koq.



Lumayan, kan? Jadi enggak usah nyolokin chargeran ke lubang hidung.

7. Behind the Bakmi

Karena Pacor sangat rajin posting apapun, saya jadi tahu, bahwa memang benar, dibalik kesuksesan suami ada peran istri yang luar biasa.
Dan teh Dinda, saya rasa sudah sangat luar biasa. Bisa survive pada masa-masa krisis ekonomi Pacor sebelumnya.

Saya sangat kagum dengan pasangan seperti itu. Suami Istri yang mau nerima pasangannya dalam kondisi apapun. Bukan menerima pasangan pada saat senang saja.

Karena, bukan perkara mudah, loh, untuk bisa bertahan dalam keadaan yang super krisis. Bahkan bisa sampai bangkit bersama kembali menggapai masa depan yang lebih baik.

Makanya, untuk para suami di manapun berada, khususnya untuk yang sudah sukses (apalagi yang belum sukses), jangan coba-coba berbagi cinta dengan pihak ketiga, deh. Karena, jika istri mampu bertahan di saat susah, mengapa saat sukses malah tergoda dengan pihak yang belum tentu bisa sesurvive itu jika dia yang jadi istri pertama. Iya kan?

Duh ini koq malah tendensius dan ngelantur kemana-mana. Wkwkwk.



Oke ya?
Segitu dulu yang bisa saya ulas mengenai Bakmi Pacor.
Yang pasti sih, bakminya welcome banget untuk semua jenis usia. :)

Salam,
Djayanti Nakhla Andonesi
@Telukjambe
#Yang minat produk atau jasanya direview bisa kontak email saya ya :D
~~~ djayantinakhla@gmail.com ~~~

3 komentar:

  1. wah ... udah pernah ke sini ya? itu cabenya bukannya di atas 4 kena charge? xixixixi

    BalasHapus
  2. Iya bun, tulisan yg dj ulas ini pas masih awal2 launching bakmi pacor, belum ada menu cabe berbayar.
    Nah kemarin, seperti yang ada di postingan ownerny, mulai ada ketentuan cabe berbayarnya. Hehe :)

    BalasHapus